Friday, April 17, 2015

Interview With.....

Sebenarnya ingin melanjutkan serial shy shy cat karena ada beberapa obrolan lucu sama bond plus cerita cerita kecil diskolah yang kayaknya sayang kalau nggak di dokumentasikan di blog ngehe ini hehehehehe
tapi hasrat mau bikin serial lain kok ya menggebu, so marilah dilampiaskan mumpung moodnya lagi dapet dan perasaan pengen hiatus blm muncul.

Kali ini pengen nulis serial interview with.... pengen ajjah gitu wawancara guru2, murid2 sampe penjaga sekolah. Kebetulan jumlah guru disini sekitar 40an blm lagi PHTTnya, staf tata usahanya, plus murid yang jumlahnya sekitar 500san, lumayankan buat nambah2 bahan ngeblog guru labil yang me skin ide ini xixxixixixixi.

Untuk post pertama serial interview saya akan mewawancarai 2 orang guru bahasa, satu guru bahasa indonesia yang sudah lumayan senior ditandai dengan sudah dapat sertifikat PLPG (itutuh sertifikat buat dapetin sertifikasi dan gaji double) namanya ibu guru Mus jadi ingat gurunya laskar pelangi gak sich hehehehe  dan satu lagi guru bahasa inggris yang masih junior yang sepengangkatan bareng saya namanya ibu guru Lia

Berikut petikan wawancara guru labil eciyeeh berasa wartawan kp

Gimana perasaan ibu pas ngajar ada murid yang bandel di kelas
Ibu Mus
pengen langsung dikluarkan dari kelas, kadang malah pengen nyekek saking sebalnya. Malah kalau sudah nakal banget saya hukum saja skalian.
ibu Lia
asli bikin BT, apalagi kalau sudah diomongin baik2 malah masuk kanan kluar kiri rasanya langsung pengen jewer.

* jadi ya, menurut pengalaman guru ketje sendiri kalau ada anak2 bandel di kelas rasanya pengen nyakar tembok dan hancurin mood ngajar. Yang gini2an asli dech bikin pusing pala barbie hahahaha. Tapi mau diapain lagi selain dikasih nasehat dan yah strap kecil2an ala guru ketje, karena sebagai guru skolahan kitakan gak mungkin milih mau ngajar murid yang mana.. pengennya smua pintar, smua baik tapi gak mungkin ajja kali semua kek gitu.

Metode yamg paling efektif supaya siswa pada gak berbuat bandel lagi menurut ibu2 skalian gimana
ibu Mus
skorsing ajjah langsung
Ibu Lia
gak dikasih nilai tuntas

* sampe saat ini rasanya pelajar disini paling takut gak dikasih nilai

Menurut bu ibu nich metode apa sich yang paling efektif dipake ngajar
ibu Mus
ceramah dilanjutkan diskusi
Ibu Lia
TPR alias total physicall response

Trus, gimana perasaannya kalau anak2 smuah pada ngerti materi yang di ajarkan
Ibu Mus
jelas senang sekali
Ibu Lia
happy, merasa jadi guru sukses hehehe

gimana perasaan ibu kalau tiba2 ada anak baik banget menurut perasaan ibu trus dia bikin masalah atau melanggar peraturan skolah
ibu Mus
sedih sekli
ibu Lia
langsung pengen tau apa masalahnya, dan rasanya pengen belain.

Nah yang terakhir, gimana perasaan ibu2 sxan tentang kebocoran sol UAS kemaren
ibu Mus
yang ngebocorin itu baiknya di hukum saja biar jera
ibu Lia
anak2 skr emang minat belajarnya turun banget, beda sama kita2 dulu. Skarang anak2 suka cari jalan pintas yah salah satunya dengan nyari bocoran

* wah, kadang2 guru ketje juga suka lho cari jalan pjntas.. apalagi kalau jalan pintas ke hatimu #eaaaa

Tapi rasanya kalau interview gurunya ajjah gak asik kali ya, mari pertanyaan tadi kita modif dikit dan tanyain ke para siswa.
Saya pilih 3 orang siswa yang kesemuanya perwalian saya di kelas7.
Siswa 1 ini lumayan sering bikim masalah, bikin saya always hilir mudik ke guru BK dan guru2 mapel sampe2 berurusam dngn skolah lain
siswa2 tipe siswa idola guru2, juara kelas dan hampir gak pernah melanggar tatib skolah.
siswa3 ini siswa average lah gak nakal, lumayanlah kalau diajarin tapi juga gak patuh2 amat hehehehe

Gimana sich perasaan kalian kalau dianggap bandel sama guru2
siswa1
sakit hati skali, kecuali kalau emang melanggar wajar dianggap bandel
siswa 2
malu dan sedih
siswa3
malu mam

Kenapa sich kalian berbuat bandel
siswa1
kadang2 karena jengkel sama seseorang trus pengen bales
siswa2
gak sengaja mam
siswa 3
g sengaja mam (ah, siswa 3 kamu ikut2an ajjah heheheh)

Pernah melanggar peraturan skolah
siswa1
pernah mam, sambil ketawa nyengir
siswa2
kekx gak pernah sich mam, kcuali pernah lupa pake topi pas upacara skolah (lurus banget sich hidupmu siswa 2 xixixi)
Siswa 3
pernah mam heheheh

Trus gimana perasaan kalian pas ngelanggar
siswa 1
malu banget mam, apalagi kalau sampe di hukum depan umum.
siswa 2
jengkel mam, soalnya pasti bakalan di hukum
siswa 3
malu mam, trus merasa bersalah gitu

Trus kira2 hukuman apa yang bisa bikin kalian gak ngulang kesalahan yang sama
siswa1
dikata2in mam (ini maksudnya dimarahin dengan kasar kali ya) Apalagi kalau sampe di permalukan di depan umum.
siswa2
di amcam pake kekerasan kekx mam
siswa3
diancam nilanya bakalan dikurangi ayau g tuntas sxan

*tuh kan ancaman nilai kurang masih ampuh bamget...

Trus gimana cara ngajar guru yang kamu sukai
siswa1
dijelaskan trus diskusi
siswa2
dijelaskan dl trus tanya jawab sama kalau perlu di uji apa sdh paham atau blm
siswa3
bisa nanya sampe puasss

Menurut kalian gimana sich kalau ada anak yg kalian anggap baik dam pinter tiba2 ngelanggar peraturan skolah atau bikin masalah
Siswa1
sedih mam, merasa di khianati(dooh ni anak emang ratu drama hahaha)
siswa2 dan 3
pada kompak ngejawab kasian

nagh yang terakhir, kenapa sich kalian suka banget nyari kisi2 ulangan bahkn nyari bocoran soal ujian
ini juga jawabannya seragam rata2 krena biar belajarnya gampang, g pusing mau pelajari yang mana, bisa lebih cepat belajar. Pada intinya mereka gak mau pada susah xixxixixixi.

demikianlah interview with.... kali ini.
manfaatnya apa, saya sendiri bisa tau kalau ternyata siswa perlu di tegasi tentunya dalam batas wajar gak sampe main fisik yang gimana2 gitu. Trus, ternyata siswa paling takut nilainya jelek ini menunjukkan kalau kurikulum dan pelajaran selama ini memang mengutamakan nilai secara angka bukan proses dan value yang bikin anak punya pengetahuan. Wajarlah kalau anak2 indo sering banget juara1 di dalm teori tapi jarang ada yang bisa di pengaplikasian. Anggapan nilai jelek = bodoh/ gak bagus/ nakal dst serta nilai bagus = pintar/keren/tujuan itulah mereka sampe bela2in nysri bocoran.
dan ternyata metode ceramah meskipun kadang bikin boring masih perlu banget untuk membangun pengetahuan awal siswa apalagi di kampung macam bombana ini.

Okeh teman2 sampe jumpa di episod2 yang akan datang . Oh iya kalau temans mau nyumbang pertanyaan apalg duit wkwkwkwk feel free to comment ya kali aja ada gitu ysng curious pengen nanya2 guru, siswa2 atau guru ketje bin labil pemilik blog ini hahahahaha

Bertumbulah siswa2ku jadilah pilar bangsa yang tangguh dan jadilah pelajar yang berkarakter



Ps. Wawancara ini sudah melalui penyuntingan dalam rangka memudahkan pemahaman pembaca tanpa mengurangi maupun menambahkan isi... okesip


Cheers

RheY

22 comments:

  1. Guru tugasnya berat banget, harus mendidik siswa yang beragam kelakuannya. Sedangkan siswa pun malah sepertinya tidak mau mengerti kerja keras guru. Siswa bandel sebenarnya hanya butuh perhatian lebih dari gurunya

    ReplyDelete
  2. emang berat nener apalg jd guru itu bukan cm mengajar tp mendidik dgn contoh teladan baik padahal di satu sisi guru jg manusia biasa yg penyu khilaf dan dosa... hehehehe
    mudah2an pendidikan indonesia terus maju ke arah yg lbh baik

    ReplyDelete
  3. dulu waktu saya sekolah nggak ada yang nanya2 gini :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Soalnya dulu gurunya mas jampang nggak sda yg ngehe dan suka nulis absurd kek gini xixixixxiix

      Delete
  4. Kereeen, Solmet. Interview gini secara tidak langsung jd bahan buat guru kece sendiri biar tau apa maunya itu para siswa biar guru kece jadi lebih dekat lagi dengan siswa2nya, uhuuyy
    Bakalan seru ini ada episode selanjutnya ji toh??

    ReplyDelete
  5. hahaha mantep deh interviewnya...bisa ngeliat dari dua sisi...

    jadi keingetan, aku tuh dulu disekolah nakal ga yah, kayanya sih engga.*pede amat*:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya dl bandel.. skrng nyesel hahahahah

      Delete
  6. bagus tuh mewawancara guru dan murid. sama2 bisa ngasih masukan ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oya ko biar dapat perspektif yg beda ajja... heheeheheh

      Delete
  7. next wawancara blogger hehehe. oops maaf OOT ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ide yg menarik kekx boleh tuh kalau mbak lydia korban prtamanya xixixixkx

      Delete
  8. anak sekarang dah ga bisa disamakan sama jaman dulu
    murid sekarang pengen lebih banyak didengerin selayaknya teman

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas,,, cuma yah trkdang kelewatan heheheheeh

      Delete
  9. Keren Mbak Rhey serinya. Jadi ngerti gimana rasanya jadi guru dan murid (kalo jadi murid jelas paham sih.. hihihi), dulu pernah ngerasain jadi guru honorer beberapa bulan sih memang. Makanya kebayang perasaan ngadepin murid bandel itu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau bandel trus g ngerti2... rasanya pengen nyakar tembok mas dan hahahahajs

      Delete
  10. Hahaha, jadi memahami pandangan dari dua sisi ya :D . Tentang "kenakalan" dengan dipandang dari sudut guru dan dipandang dari sudut murid, hehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya zilko,, krn kadang2 ada jg murid yg nakal hanya krn butuh perhatian :D

      Delete
  11. Betul banget tuh, dulu paling takut kalau nilai jelek. Jadi banyak anak yang lebih baik nyontek daripada nilai jelek bukannya pengen bener2 mengerti materinya. Padahal kalau dilihat 5-10 tahun kedepan nilai di atas kerta tuh gak ada artinya, yang penting penerapannya, hehehe :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget indi,, padahal mereka nggak nyadar klu trnyata pas kerja g ada tuh yg tanyain dl nilai raportnya brp hehehhe

      Delete
  12. Ungkapan hati guru yah, Mbak.. :D

    Nah iya tuh. Kalok ada murid yang bandel, pengen nyekek aja rasanya. Hahah :D

    ReplyDelete